Galau Cuti

Eng ing eng.

Inilah salah satu dilematisnya pasangan jarak jauh. Saat isteri hamil tua, suami udah siap-siap pengen cuti. Tapi persisnya kapan?

Masih bingung ini. Secara cutinya terbatas dalam setaun. Cuti isteri bersalin aja cuman 2 hari, selebihnya ngandelin cuti tahunan (yang udah diirit-irit sedemikian rupa).

Semoga bisa segera mendapatkan pencerahan.

Advertisements

Week 33

Wuihhh udah masuk minggu ke 33. Alhamdulillah. Sampe sekarang kondisi masih serasa sehat dan fit. Perut makin membuncit tapi badan sih segini-segini aja. Heran, padahal makan udah banyak haha.

Terakhir cek di bulan Agustus:
-15 Agustus: USG ditemenin suami hihi. Pas lagi suami lagi di Duri dalam rangka lebaran. Pas di USG juga udah keliatan jenis kelaminnya calon bayi ini. Tapi tetep aja keakuratannya gak bisa jamin 100% karena baru pastinya itu entar pas anaknya keluar bener2 haha. BBJ udah 1.4 aja. Terus pas posisinya itu lagi telentang gitu dan mangap2 kata si dokter. Hahaha lagi apa siiih Nak..

-19 Agustus : Konsultasi biasa dan cek darah serta urine. Udah makin bingung juga mau nanyain apalagi sama si dokter haha..

Sekarang-sekarang lagi menikmati aja terus gerak-gerik calon bayi di perut. Yang ntar kalo calon bayinya udah lahir mungkin bakalan dirindukan moment kayak gini :’)

Hamil itu indah sekali. Melahirkannya gak tau deh nanti. Kok liat di forum2 gitu agak serem hehehe. Ya namanya juga jihad, gitu katanya. Tapi yang jelas si akunya masih pengeeeenn hamil lagi…dan lagi..dan lagi…dan lagi…. Biarpun teler pas morning sickness melanda, senewen pas gak bisa makan apa-apa, tapi ini tuh proses yang nikmat hihi. Ngerasain pertumbuhan dan perkembangan seorang manusia dalam tubuh kita, dari yang awalnya keciiiiiil terus nambah terus ukurannya, lalu mulai terasa detak kehidupannya, tiba-tiba perut kayak ada yang geratakin dari dalam, terus jendal jendol di sana sini, tiba-tiba keras dan menegang membentuk kotak gak beraturan… Rasanya kayak jatuh cinta lagi :’)

Hehehe.. Mudah-mudahan nikmat juga pas melahirkannya soalnya aku pengen punya anak yang banyakkkk aamiin..

Btw kemaren-kemaren sempat ngerasain nyeri parah kayak lagi dapet. Curiganya itu adalah kontraksi palsu. Rasanya luar biasaaaaaa, bikin terdiam dan keringat dingin. Heheheh gimana dengan kontraksi asli ya nanti..

Mudah-mudahan lancarrrrr, sehat dan selamat aku dan calon anakkuuuu.. Pas timingnya saat suami lagi disini.. Pas lagi ada yang bisa anterin ke RS.. Aamiin aamiin..
Semoga jadi perjumpaan ibu anak yang membahagiakan hihi.

Week 26

Whoa! Gak berasa kemaren udah masuk minggu ke 26 aja. Pertambahan BB sepertinya masih kurang. Pergerakan si manusia kecil kesayangan mulai sering kerasa, rasanya semacam ada kupu-kupu di perut gitu. Geli-geli lucu haha.

Dari bulan Juni lalu hingga sekarang udah dua kali kontrol ke dokter dan sekali USG.

-25 Juni 2013: kontrol pertama, dilanjut cek darah dan urine juga. Menurut dokternya keadaannya sehat dan normal aja insyaAllah.

-4 Juli 2013: USG, hasilnya juga alhamdulillah sehat dan normal. Tapi due date nya jadi beda kalo berdasarkan hasil USG. Menurut HPHT seharusnya usia janin 22 minggu, tapi dari hasil USG dibaca 25 minggu. Untuk mastiinnya, aku disuruh bawa hasil USG yang pertamaaa sekali. Soalnya kata dokter, hasil USG pertama yang paling akurat.

-22 Juli 2013: kontrol ke dokter, langsung divonis BB ku masih kurang soalnya gak naik dari bulan lalu, dan hasil cek darah menunjukkan HB ku cuman 8 alias kurang darah. Panyesan lah ya selama inj suka lemes dan gampang capek gitu. Jadinya disuruh makan yg banyak dan ditambah dosis obat penambah darahnya. Sementara itu kondisi janin berdasarkan detak jantungnya insyaAllah baik-baik aja. Ternyata due date dan HPHT ku cocok dan hasil USG kemarin itu nunjukin kalo bayinya lebih besar aja dari yang seharusnya.

Dan sampe ke hari 19 (apa 18) Ramadhan ini aku masih bisa berpuasa. Dokternya bilang gak papa yang penting nutrisi cukup pas sahur dan buka. Mudah-mudahanlah ya gak kenapa-napa. Semoga dilindungin terus sama Allah dan dilancarkan sampe lahiran dan seterusnya jadi anak yang soleh(ah) juga.

Semakin hari semakin rindu aja sama si calon bayi ini :’)

Dan makin menghargai sesama perempuan, lebih-lebih ibuku sendiri. Hamil ini bukanlah proses yang bisa dijalani dengan gampang, mudah. But surely it’s an amazing process, a wonderful experience.

Ibaratnya hijrah, inilah perubahan fase kehidupan perempuan menjadi seorang ibu. Selanjutnya life will never be the same anymore katanya. Aw. I really cant wait :’)
Deg-degan juga sik tapi haha.

Semoga diberkahi proses ini dan dilancarkan sama Allah, Sang Pengatur Segala.

Juli 2013

Week 19

Alhamdulillah minggu lalu cekap di klinik langganan Baturaja kondisi kandungan baek2 aja dan dibolehin terbang pulkam sama dokter pemgganti (dokter aslinya lg umroh). Diresepin vitamin DHA gitu dan gak dikasi kalsium malah. Pas minta kalsium2an malah disarankan buat diasup secara alami lewat makanan buah dan susu.

Pas di USG, udah mulai keliatan tulang belulang debaynya. Lagi meringkuk macem sujud gitu di dalem rahim. Ah. Mengharukan. Pengen peyukkkk tiyum cepet2. Saking keasikan konsultasi sama dokternya sampe kelupaan minta print out hasil usg nya. Bah bah bah.

Dan kemaren usia kandungan udah mencapai 19 minggu. Perasaan doang apa beneran ya, tapi kadang suka ada gejolak menggelikan gitu tiba-tiba. DEG. Terus hilang lagi. Hehe gak ngerti juga. Terus sekarang juga udah gak pernah tegang-tegang kaku lagi rahimnya yang tempo lalu diduga dokter itu kontraksi palsu.

Seperti biasa cuman bisa berdoa, usaha, dan menitipkan keutuhan kandunganku ini pada Allah swt. Dialah sebaik-baiknya Penjaga 🙂