Melahirkan :’)

Alhamdulillah…
Rabu lalu, tanggal 23 Oktober 2013 telah lahir putra pertama kami dengan sehat dan selamat :’)

Kelahirannya terhitung lebih cepat dari perkiraan lahirnya yang berkisar di awal November, yaitu tanggal 2 November 2013. Jadi kemaren itu lahirnya di usia kehamilan 38 minggu.

Semuanya di luar dugaan. Memang manusia cuma bisa mengira-ngira, menduga, dan berencana. Suami aja udah sengaja beli tiket tanggal untuk tanggal 1 mepet HPL. Akunya juga rasanya pede sekali buat datang ke kondangan teman2 yang diselenggarakan hari ini dan besok.

“Ty, datang ke acara Icha?”
“InsyaAllah No.. Kyknya molor nih HPL nya.. Soalnya anak pertama katanya suka mundur..”

Sotoy abes. Huehehe.

Jadi di hari Selasa sore itu aku masih belum ngerasa ada tanda apa-apa. Tapi orang-orang ngeliat perut buncit ini rata-rata pada bilang perutnya udah turun. Dan diriku emang belakangan sering mempraktekkan senam2 ala fitpregnancy.com  yang buat persiapan lahiran itu loh. Biar posisi anaknya bagus dan bla bla bla. Emang tiap kali abis senam yang gerakannya seputar ngangkang, jongkok, dan atur napas sedemikian rupa, seringkali berasa perut bagian bawah kayak tertekan. Nah sore itu pun kalo jalan kaki udah kerasa juga semacam ada yang dorong perut bagian bawah. Bersyukur sekali soalnya emang udah dekat HPL kan. Malah takut kalo dedek bayi dalam perut yang masih suka jumpalitan terus posisinya ini ntar mlh kemana-mana.

Pas malemnya mulai terasa mules. Kata Mama mules melahirkan bagaikan pengen pup. Sedangkan yang aku rasakan adalah mules kayak menstruasi. Tapi masih hilang timbul. Malamnya masih sempat nonton acara lawakan dan ketawa2 sama Mama. Karena sebelumnya aku pernah juga ngerasain mules yang seperti ini, Braxton Hicks kali ya itu, kumatnya paling cuma sekali atau dua kali dalam sehari. Dan itu tuh kalo mulesnya dibawa bergerak bisa hilang.

Tapi yang malem itu enggak. Mulesnya mulai sering aja. Tapi masih belum kepikiran itu pertanda mau melahirkan. Malamnya sampe gak bisa tidur. Ini tuh kontraksi apa bukan sih.. Rasanya galau luar biasa. Semakin galau karena Papa lagi kerja malam dan cuma berdua sama Mama. Tengah malam sampe masuk angin beneran dan boker dulu. Mau boker mulai cemas juga gimana kalo ntar keluarnya anak? Waw. Wew. Wow. Mata ngantuk, badan juga capek, pengen tidur sekali.. Tapi tiap kali mata ini terpejam mules yang sepertinya adalah kontraksi itu datang terus. Sampe pagi. Sampe Mama bangun. Dan ikut cemas.

Pagi yang rusuh. Huehehe. Mama cerita dulu pas mau lahiran adekku mirip kayak gini tandanya. Jam empat subuh sakit perut teratur dan paginya ke rumah sakit. Kemudian lahiran sorenya. Wakwaawww.

Tapi diriku ini masih yakin gak yakin. Karena belum ada pendarahan dan air ketuban pun belom pecah atau rembes. Tapi ya udalah kayaknya perlu periksakan dulu aja ke RS, kalopun ini msh tanda2 awal kayak bukaan 1 gitu biasanya kan selang berapa hari ke bukaan lengkap, nah biar suamiku yang di Palembang langsung siap2 aja gitu cabcus kemari.

Tadinya mau nungguin Papa pulang. Tapi sakitnya makin dahsyat. Dan beneran loh tiap 5 menit sekali. Jadinya selalu deg2an kalo liat jarum panjang beranjak hiks. Akhirnya mintol ke tetangga buat anterin ke emergency.

Perjalanan yang gak sampe 15 menit itu aja rasanya lamaaaaaaaa sekali. Tiap ada polisi tidur pengen nangis wkwkwk.

Sampe emergency disambut sama mbak2 perawat kali ya itu. Masak ya setelah saya si pasien menjelaskan maksud dan kedatangan ke RS itu karena mulai ngerasain kontraksi yang teratur dan makin kuat, dia sambil liat saya malah bilang, “Kayaknya belum waktunya lagi itu.. Kan belum ada pendarahan dan pecah ketuban.. Pulang aja dulu sayang kan uangnya kepake buat emergency aja ratusan ribu..”

wth wth wth.

Aukkkk ah gelap. Orang udah kesakitan jugak. Tapi mamake ngotot aja pengen cek dalam alias….apa sih namanya yang buat cek bukaan persalinan itu? Sama si mbak satunya yang sebelahan sama ibu malesin diceklah tensi darah ku. Mbak, mungkin saya gak tau persoalan hidup mbak seberat apa.. Tapi mesti ya, mukanya masam n jutek kayak gak niat kerja.. Kalo mbak habis begadang ya miriplah kita sama-sama kurang tidur jugak.. Biasa aja kalikkk ahh.

Itu kali akibatnya kalo kerja gak sesuai passion n panggilan jiwa ya..

Nah sehabis itu si mbak2 n ibu perawat nyebelin gak keliatan lagi. Magic deh. Selama perawatan di sana cuman itu aja pengalaman ga enaknya. Selanjutnya kan ditanganin sama bidan yang baik dan ramah sekali. Diceklah keteraturan n kekuatan kontraksiku menggunakan alat yang bernama NST kalo ga salah haha. Bener aja udah kontraksi teratur. Gak lama muncul dokter kandunganku. Bener juga kata dia udah teratur. Akhirnya disuruh observasi sampe jam 9 habis itu baru cek bukaan. Ternyata gak boleh asal cek bukaan yah. Soalnya kan itu bisa mengundang infeksi. Apalagi kalo belum pecah ketubannya. Malah dikhawatirkan dengan keseringan cek bukaan bikin ketubannya pecah. Itu sih kata bidannya.

Sebenernya udah penasaran bukaan berapa. Rasanya lama sekali nunggu jam 9 itu. Sakitnya udah gak karuan. Sampe lupa nonton TV menyaksikan Pernikahan Agung anaknya Sultan di Yogya itu. Arghh. Semakin lama makin kuat aja serangan kontraksi a.k.a gelombang cinta kalo istilah hypnobirthing nya wkwk. Sakitnya sampe minta genggam tangan mama n peluk mama erattttt. Kadang malah pengen nangis. Tapi disupport terus sama Mama dan bidan2 dan tante2 yang ada di RS. Bersyukur sekali rasanya dikelilingi mereka2 ini.

“Kalau semakin sakit artinya semakin maju prosesnya..”

Bener juga. Pas lagi meringis kesakitan gitu dateng lagi dokter kandunganku. Pas awal.kontrol dulu dia pernah nanya pengen anak berapa. Dan aku sama suami bilang pengen punya 3. Kemudian makin kesini makin pengen nambah gitu padahal satu aja belom keluar wkwk.

“Nah pas lagi kontraksi gini nih kita tanya, jadinya mau punya anak berapa? Haa haa haa. . .”

Zzz bisa aja si dokter. Akunya cengar cengir aja gak bisa mikir. wkwkwk.

Pas dicek bukaan ternyata udah bukaan 3. Wawwww. Tak pikir bakalan nunggu di rumah rupanya diperkirakan akan melahirkan hari itu juga karena siangnya jam 2 an dicek lagi udah bukaan menuju 6. Di bukaan segitu sakitnya makin woaaarghhhh. Tapi betul juga tuh hypnobirthing dengan segala tipsnya buat relaks dan atur napas panjang tenang dll. Hanya saja prakteknya masih agak berantakan. Udah kesakitan gitu kayak pengen berubah jadi hulk gitu. Sama Mamake disuru dzikir n baca doa. Doa Nabi Yunus pas dalam perut hiu…

Sementara itu Papa yang kerja malam sibuk menghubungi suami. Sedangkan suamiku lagi ribet nyari tiket kemari. Yess entah mengapa di hari itu tiket pesawat pada abis dari Palembang ke Jakarta dan Jakarta ke Pku. Sampe suamiku minta tolong sama calo.

Menjelang asar udah makin yahud lah ya nyerinya. Sakit pengen pup juga udah makin kuat tapi masih belum boleh ngejan. Lalu barulah sebelum asar itu baru muncul darah. Apa sih istilahnya? Bloody show ya kalo ga salah. Habis asar dicek sama tante bidan ternyata bukaan udah lengkap!

Yay!!!!! Udah kangennnn sama anakku dan pengen pup to the maxxxxx.

Saat itu Mama lagi sholat Asar di mushola. Tapi karena udah waktunya utk berjihad *cye* digotong langsung ke ruang persalinan. Tau gakkkk sehhh rasanya bagaikan dalam drama Greys Anatomy wkwkwk.

Gak lama muncul mama juga di ruang persalinan. Tadinya si Mama pengen nunggu di luar aja tapi disuru ikut masuk sama bidannya. Ternyata Mama kuat juga nemenin aku melahirkan. Makin aku cinta padamu, Makkk.

Kirain langsung akan disuruh push push and push kyk di film gitu yakan.

Ternyata masih harus menunggu lagi. Kali ini menunggu kepala bayi keliatan sampe segede…apa yah. ada ukurannya lah pokoknya. Dan menunggu anus terbuka sampe segede buletan yang dibentuk jari telunjuk dan jempol disatuin. Woww. Emang anus bisa segede itu ya bukanya wuih.

Sembari menunggu tersebut akunya masih sibuk menahan sakit sambil atur napas panjang panjang dan sesekali merintih yang kemudian diluruskan Mama jadi dzikir dan doa. Tante Bidan woles bgt masih asik ngisi data n administrasi atau apalah. Cuman sesekali nengokin pas akunya teriak..

“Tantee.. pengen eekkk..”

Tante Bidan ngintip di bawah sana dan cuman bilang, “Oh.. belom lagi ini.. tapi udah keliatan ni rambutnya.. cobaklah liat nih, Ni..” sambil ngajakin Mamaku ngintip pintu keluar dedek bayi huft.

“Ih iyaaa…” kurleb gitulah komennya si mama.

Makin cemungudlah diri ini mendorong dan mendorong supaya dedek bayi cepet keluar palaknya. Habisnya terasa semakin nyata aja kan bentar lagi insyaAllah udah gendong2 anak bayi… Bayi sendiri.. :’)

Biar makin memudahkan bayinya nyari jalan lahir, sama tante bidan aku disuruh tidur miring kiri. Emang makin mantep aja rasanya. Tapi gakpapalah gimana biar bisa cepet keluar anakku tersayang.

Dan saat rintihan pengen eek berikutnya barulah si Tante Bidan menyuruh ngejan.

Pada tahap ini sebenernya diriku udah kayak setengah sadar habisnya sekarang lupa. Yang keingat cuman rasa pengen pup yang sangat besarrrrrr… haha..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s