Persoalan Nama

Haha. Klasik ya?

Setelah anakku terlahir ke dunia, selanjutnya orang tuanya diharuskan ngasi nama yang baik. Sebenernya sejak anakku masih dalam kandungan, aku dan suami serta ortu udah nyoba nyari2 nama yang pas dan okeh. Akan tetapi, susah juga buat sepakat antara aku dan suami. Misalnya aku udah suka satu nama, malah suami yang gak suka. Begitu juga sebaliknya. Giliran udah sama2 suka satu nama lain, eh malah samaan sama anak tetangga. Errr. Gak kelar2 lah pokoknya hingga akhirnya kita berdua putuskan untuk ntar aja mikirinnya kalo anaknya udah lahir.

Karena nama adalah doa, pastinya nyari nama yang bagus2 dong. Apalagi nanti di akhirat kita akan dipanggil sesuai nama masing2 maka namailah anak dgn baik. Dan buyarlah impianku untuk ngasi nama anak sesuai nama kota paporit di dunia.

Nih ya. Padahal udah cita2 bgt mau kasi nama anak Sitka Alaska kalo dapetnya anak perempuan. Hikssss. Wkwkwk.

Beralih jadi mencari nama yang islami dan penuh niat doa.

Setelah suami nyampe malam2 setelah anakku lahir, kita pun lanjutinlah diskusiin nama yang ketunda dari kapan tau ini.

Akhirnya sepakat mau ngasi nama Muhammad Ibrahim. Karena masih dalam bulan haji dan si akuh ngefans berat sama kedua Rasul tsb. Keduanya punya kisah yang menarik dan berakhlak mulia. Semoga anakku kelak bisa sesoleh beliau2..

Ternyata keluargaku dan suami setuju2 aja sama nama tsb. Sama Mas nya suami malah dikasi tambahan nama Al Fatih yang artinya pembuka. Dan kami terimalah nama tsb dgn senang hati serta riang gembira.

Jadilah nama anak kami Muhammad Ibrahim Al Fatih.

Selanjutnya di hari ke 7 lahirnya, tanggal 29 Oktober 2013, diadakan akikahan buat Ibrahim. Banyak dibantuin sama Mama, Papa, dan tetangga deket rumah. Acaranya kecil2an cuman ngundang jemaah Masjid Al Muhajirin saat sholat Maghrib dan tetangga satu gang. Suami motong kambingnya sendiri *penting*. Hakhakhak.

Besoknya Ibrahim dibotakin sama kakeknya haha. Lumayan anteng Ibrahim pas dibotakin.

Di hari ke 10 pusernya puput alias lepas. Dan sejak saat itu Ibrahim jadi punya kebiasaan dalam sehari pasti ada rewelnya, kalo gak siang, sore, ya malam. Rewelnya itu kayak gini, pas disusuin di tengah2 tiba2 dia nangis dan berenti nyusu, kemudian nyusu lagi, kemudian nangis lagi.. Nyusunya jg yang kayak kelaperan n lahap n buru2 gt.. Jd takut tersedak sebenernya dan semacam sering ketelan angin. Hahah gituuu terus sampe akhirnya tenang dan tidur.

Anakku, semoga sehat selalu dan senantiasa dalam lindungan Allah swt ya..

Peluk cium! :*

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s