Persoalan Nama

Haha. Klasik ya?

Setelah anakku terlahir ke dunia, selanjutnya orang tuanya diharuskan ngasi nama yang baik. Sebenernya sejak anakku masih dalam kandungan, aku dan suami serta ortu udah nyoba nyari2 nama yang pas dan okeh. Akan tetapi, susah juga buat sepakat antara aku dan suami. Misalnya aku udah suka satu nama, malah suami yang gak suka. Begitu juga sebaliknya. Giliran udah sama2 suka satu nama lain, eh malah samaan sama anak tetangga. Errr. Gak kelar2 lah pokoknya hingga akhirnya kita berdua putuskan untuk ntar aja mikirinnya kalo anaknya udah lahir.

Karena nama adalah doa, pastinya nyari nama yang bagus2 dong. Apalagi nanti di akhirat kita akan dipanggil sesuai nama masing2 maka namailah anak dgn baik. Dan buyarlah impianku untuk ngasi nama anak sesuai nama kota paporit di dunia.

Nih ya. Padahal udah cita2 bgt mau kasi nama anak Sitka Alaska kalo dapetnya anak perempuan. Hikssss. Wkwkwk.

Beralih jadi mencari nama yang islami dan penuh niat doa.

Setelah suami nyampe malam2 setelah anakku lahir, kita pun lanjutinlah diskusiin nama yang ketunda dari kapan tau ini.

Akhirnya sepakat mau ngasi nama Muhammad Ibrahim. Karena masih dalam bulan haji dan si akuh ngefans berat sama kedua Rasul tsb. Keduanya punya kisah yang menarik dan berakhlak mulia. Semoga anakku kelak bisa sesoleh beliau2..

Ternyata keluargaku dan suami setuju2 aja sama nama tsb. Sama Mas nya suami malah dikasi tambahan nama Al Fatih yang artinya pembuka. Dan kami terimalah nama tsb dgn senang hati serta riang gembira.

Jadilah nama anak kami Muhammad Ibrahim Al Fatih.

Selanjutnya di hari ke 7 lahirnya, tanggal 29 Oktober 2013, diadakan akikahan buat Ibrahim. Banyak dibantuin sama Mama, Papa, dan tetangga deket rumah. Acaranya kecil2an cuman ngundang jemaah Masjid Al Muhajirin saat sholat Maghrib dan tetangga satu gang. Suami motong kambingnya sendiri *penting*. Hakhakhak.

Besoknya Ibrahim dibotakin sama kakeknya haha. Lumayan anteng Ibrahim pas dibotakin.

Di hari ke 10 pusernya puput alias lepas. Dan sejak saat itu Ibrahim jadi punya kebiasaan dalam sehari pasti ada rewelnya, kalo gak siang, sore, ya malam. Rewelnya itu kayak gini, pas disusuin di tengah2 tiba2 dia nangis dan berenti nyusu, kemudian nyusu lagi, kemudian nangis lagi.. Nyusunya jg yang kayak kelaperan n lahap n buru2 gt.. Jd takut tersedak sebenernya dan semacam sering ketelan angin. Hahah gituuu terus sampe akhirnya tenang dan tidur.

Anakku, semoga sehat selalu dan senantiasa dalam lindungan Allah swt ya..

Peluk cium! :*

Advertisements

Melahirkan :’) bag.2

Saat udah stage 2 itulah ya alias bagian ngeluarin bayi, saking rasanya ruarrrr biasa (eh tp lebih nyakitin bagian kontraksi sih), diriku pejamin mata dan cuman pengen dorong n ngejan sekuat tenaga……

Sampe Mama dan Tante2 Bidan bilang, “Udah.. udah..”

Dan aku yang masih agak shock tau-tau disodorin bayi berlumur lemak2 putih gitu. Diletakkanlah anak bayi ini di dadaku. Tangisannya kenceng sekali. Pastinya gak kuat nahan air mata….terharu.

Mama pun udah nangis aja. Bukan nangis ngeliat akunya kesakitan, tapi liatin anak bayi keluar…cucunya. Bukti kekuasaan Allah yang Maha Besar…

Ya ampun. Ini dia anak yang selama ini nemenin aku… Yang suka nendangin perut… Nyolekin dari dalam sana… Gerak gerik jumpalitan… Ihhh gak nyangka. Ya Allah sayang banget sama manusia mungil ini…

Pas lagi terlena dan takjub sama bayi yang lagi IMD, dijahitlah di sana. Tetep berasa ya bokk sakitnya wkwkwk. Tapi perhatian agak kebagi sama adanya anakkuu…

Dan sehabis melahirkan, beneran deh makin sayang sama ortu. Lebih2 Mama. Bukan, bukan cuma karena ngerasain melahirkan itu sakit. Tapi karena aku sendiri ngerasain betapa kuatnya peran Mama semenjak aku dalam kandungan, ngelewatin sekian fase kehidupan, bahkan sampe aku melahirkan…Mama yang selalu siap sedia buat anaknya. Dengan kelembutan sekaligus kekuatannya, seorang Ibu tuh emang luar biasa yah. Dan sekarang sehabis melahirkan pun, Mama juga yang banyak membantu aku mulai dari nyiapin makan, ngajarin ngurus bayi, juga ngerawat tubuh… Karena selama 40 hari ini diriku belum boleh banyak bergerak dan bekerja.

Kata Mama itu semua dilakukan Mama karena beliau pun diperlakukan kayak gitu sama alm. nenek. Kayaknya bener ya, kalo kita dirawat dan diperhatikan dengan baik oleh ortu, maka kitapun akan melakukan hal yang sama buat anak kita… ya gak sihhh hahah.

Karena suami belum kunjung tiba, akhirnya anakku diadzankan sama kakeknya. Pas diadzankan sampe keluar air mata loh dia tapi gak kedengeran tangisnya. Anakku juga gak dimandiin karena lahirnya udah kesorean. Dan aku sukaaaaaaaa sekali baunya yang belum mandi ini. Bau lemak2 ituh hihi.

Suami baru nyampe malemnya jam 9an gitu dan ikutan nginap di RS. Senengnya lagi ternyata dokterku, bidan2, dan RS ini mendukung bayi tidur deket ibunya. Kata dokter, cuma ibunya yang paling tau keinginan si bayi dan gak perlu dipisah2. Taro di boxnya kalo ibunya mau pergi bentar aja misal ke WC dll. Udah gitu kata dokter lagi, kehangatan dr ibu itu inkubator alami buat bayi yang baru lahir. Whoaaa manteppp.

Hari itu juga aku langsung diajarin sama tante bidan buat ngasi ASI. Kata si tante dalam dua hari ini kebanyakan emang belum keluar ASI nya, cuman keluar kolostrum dan itu okeh bgt buat si bayi. Dan jumlah ASI akan beratambah terus kalo ibunya sering ngasi ASI ke anaknya. Jadi jangan males nyusuin buibuuu.. Kekeke.

Sampe pulang aja masih dipesenin sama tante2 bidan, “Sering2 susuin anaknya ya.. ASI eksklusif ya…”

Hua…

Dan besokannya pagi2 udah disuru mandi sama bidan di pagi buta. Biar bersih pas kunjungan dokter kali ya. Sebelum bersalin kemaren juga disuru mandi deng keramas pake air anget. Dan kontraksi di bawah air hangat itu jauuuuh lebih enakeun gak tau kenapa. Kebayang aja waterbirth itu tentu lebih enak juga kali yahhh..

Jahitan masih perih2 gitu. Tapi yang gak enak tuh sekitaran asshole kenapa gak nyaman juga ya. Baru inget kemaren kan dia ikutan abis mangap guede juga ya wkwkwk.

Sebelum dikunjungin dokter, diriku diajarin mandiin bayi sama bidan. Bidannya udah jago bener sampe bisa tebalikin bayi wkwk. Yah abis dimandiin jadi ilang deh bau lemak bayikuu yang sangat kusuka. Tapi anakku jadi kinclong huihihi.

Karena dokter ngeliat diriku sudah fit dan bisa jalan, langsung beliau putuskan siang ini sudah bisa pulang. Lalala yeyeye sekaliiii. Sebenernya masih agak lemes. Tapi udah mendingan. Sehabis melahirkan tuh yang bener2 lemes dan kedinginan.

“Tante kok lemes gini ya..” kataku ke Tante Bidan pas mau dibawa ke kamar perawatan. Rasanya badan kayak menzombie gitu.

“Ya iyalah namanya juga habis melahirkan. Kan tenaganya banyak terkuras..”

Oiya juga.

Kemudian anakku juga diperiksa sama DSA dan diambil darah segala. Dikunjungin jugak sama ahli gizi. Lalu beberes administrasi dan birth certificate (buat urus akte kelahirannya).

Bicara soal layanan RS ini, alhamdulillah puas sekali. Emang pas konsultasi hamil gak selalu di USG padahal kan pengen liat si bayi ya. USG nya juga tergolong mahal 600rebuan padahal di tempat lain gak sampe 200ribuan (gak ngerti juga apa alatnya beda apa gmn). Terus RS ini Pro ASI, Pro Rooming in bayi dan mamaknya, kamar serta WC kamar perawatannya bersih, bidannya ramah2 dan gak pelit ilmu, dan gak mahal2 amat jg biaya lahirannya.

Siangnya sebelum zuhur dijemput deh sama Mama Papa alias Nenek Kakek baru huihihi. Senangnyaaa bisa balik ke rumah lagi sambil bawa anggota keluarga baru.

Alhamdulillah. Akhirnya memasuki tahap baru kehidupan. Dari yang dulu cuma sebagai anak, lalu jadi isteri, sekarang jadi ibu. Semoga bisa mengemban amanah Allah ini dengan baik. Semoga bisa jadi ibu yang solehah biar anaknya juga soleh…

Karena gak cuma ortu yang pengen punya anak soleh(ah), anak2 pun juga maunya punya ortu yang soleh(ah)…

Sampe sini, anakku masih belum punya nama huehehe.

Melahirkan :’)

Alhamdulillah…
Rabu lalu, tanggal 23 Oktober 2013 telah lahir putra pertama kami dengan sehat dan selamat :’)

Kelahirannya terhitung lebih cepat dari perkiraan lahirnya yang berkisar di awal November, yaitu tanggal 2 November 2013. Jadi kemaren itu lahirnya di usia kehamilan 38 minggu.

Semuanya di luar dugaan. Memang manusia cuma bisa mengira-ngira, menduga, dan berencana. Suami aja udah sengaja beli tiket tanggal untuk tanggal 1 mepet HPL. Akunya juga rasanya pede sekali buat datang ke kondangan teman2 yang diselenggarakan hari ini dan besok.

“Ty, datang ke acara Icha?”
“InsyaAllah No.. Kyknya molor nih HPL nya.. Soalnya anak pertama katanya suka mundur..”

Sotoy abes. Huehehe.

Jadi di hari Selasa sore itu aku masih belum ngerasa ada tanda apa-apa. Tapi orang-orang ngeliat perut buncit ini rata-rata pada bilang perutnya udah turun. Dan diriku emang belakangan sering mempraktekkan senam2 ala fitpregnancy.com  yang buat persiapan lahiran itu loh. Biar posisi anaknya bagus dan bla bla bla. Emang tiap kali abis senam yang gerakannya seputar ngangkang, jongkok, dan atur napas sedemikian rupa, seringkali berasa perut bagian bawah kayak tertekan. Nah sore itu pun kalo jalan kaki udah kerasa juga semacam ada yang dorong perut bagian bawah. Bersyukur sekali soalnya emang udah dekat HPL kan. Malah takut kalo dedek bayi dalam perut yang masih suka jumpalitan terus posisinya ini ntar mlh kemana-mana.

Pas malemnya mulai terasa mules. Kata Mama mules melahirkan bagaikan pengen pup. Sedangkan yang aku rasakan adalah mules kayak menstruasi. Tapi masih hilang timbul. Malamnya masih sempat nonton acara lawakan dan ketawa2 sama Mama. Karena sebelumnya aku pernah juga ngerasain mules yang seperti ini, Braxton Hicks kali ya itu, kumatnya paling cuma sekali atau dua kali dalam sehari. Dan itu tuh kalo mulesnya dibawa bergerak bisa hilang.

Tapi yang malem itu enggak. Mulesnya mulai sering aja. Tapi masih belum kepikiran itu pertanda mau melahirkan. Malamnya sampe gak bisa tidur. Ini tuh kontraksi apa bukan sih.. Rasanya galau luar biasa. Semakin galau karena Papa lagi kerja malam dan cuma berdua sama Mama. Tengah malam sampe masuk angin beneran dan boker dulu. Mau boker mulai cemas juga gimana kalo ntar keluarnya anak? Waw. Wew. Wow. Mata ngantuk, badan juga capek, pengen tidur sekali.. Tapi tiap kali mata ini terpejam mules yang sepertinya adalah kontraksi itu datang terus. Sampe pagi. Sampe Mama bangun. Dan ikut cemas.

Pagi yang rusuh. Huehehe. Mama cerita dulu pas mau lahiran adekku mirip kayak gini tandanya. Jam empat subuh sakit perut teratur dan paginya ke rumah sakit. Kemudian lahiran sorenya. Wakwaawww.

Tapi diriku ini masih yakin gak yakin. Karena belum ada pendarahan dan air ketuban pun belom pecah atau rembes. Tapi ya udalah kayaknya perlu periksakan dulu aja ke RS, kalopun ini msh tanda2 awal kayak bukaan 1 gitu biasanya kan selang berapa hari ke bukaan lengkap, nah biar suamiku yang di Palembang langsung siap2 aja gitu cabcus kemari.

Tadinya mau nungguin Papa pulang. Tapi sakitnya makin dahsyat. Dan beneran loh tiap 5 menit sekali. Jadinya selalu deg2an kalo liat jarum panjang beranjak hiks. Akhirnya mintol ke tetangga buat anterin ke emergency.

Perjalanan yang gak sampe 15 menit itu aja rasanya lamaaaaaaaa sekali. Tiap ada polisi tidur pengen nangis wkwkwk.

Sampe emergency disambut sama mbak2 perawat kali ya itu. Masak ya setelah saya si pasien menjelaskan maksud dan kedatangan ke RS itu karena mulai ngerasain kontraksi yang teratur dan makin kuat, dia sambil liat saya malah bilang, “Kayaknya belum waktunya lagi itu.. Kan belum ada pendarahan dan pecah ketuban.. Pulang aja dulu sayang kan uangnya kepake buat emergency aja ratusan ribu..”

wth wth wth.

Aukkkk ah gelap. Orang udah kesakitan jugak. Tapi mamake ngotot aja pengen cek dalam alias….apa sih namanya yang buat cek bukaan persalinan itu? Sama si mbak satunya yang sebelahan sama ibu malesin diceklah tensi darah ku. Mbak, mungkin saya gak tau persoalan hidup mbak seberat apa.. Tapi mesti ya, mukanya masam n jutek kayak gak niat kerja.. Kalo mbak habis begadang ya miriplah kita sama-sama kurang tidur jugak.. Biasa aja kalikkk ahh.

Itu kali akibatnya kalo kerja gak sesuai passion n panggilan jiwa ya..

Nah sehabis itu si mbak2 n ibu perawat nyebelin gak keliatan lagi. Magic deh. Selama perawatan di sana cuman itu aja pengalaman ga enaknya. Selanjutnya kan ditanganin sama bidan yang baik dan ramah sekali. Diceklah keteraturan n kekuatan kontraksiku menggunakan alat yang bernama NST kalo ga salah haha. Bener aja udah kontraksi teratur. Gak lama muncul dokter kandunganku. Bener juga kata dia udah teratur. Akhirnya disuruh observasi sampe jam 9 habis itu baru cek bukaan. Ternyata gak boleh asal cek bukaan yah. Soalnya kan itu bisa mengundang infeksi. Apalagi kalo belum pecah ketubannya. Malah dikhawatirkan dengan keseringan cek bukaan bikin ketubannya pecah. Itu sih kata bidannya.

Sebenernya udah penasaran bukaan berapa. Rasanya lama sekali nunggu jam 9 itu. Sakitnya udah gak karuan. Sampe lupa nonton TV menyaksikan Pernikahan Agung anaknya Sultan di Yogya itu. Arghh. Semakin lama makin kuat aja serangan kontraksi a.k.a gelombang cinta kalo istilah hypnobirthing nya wkwk. Sakitnya sampe minta genggam tangan mama n peluk mama erattttt. Kadang malah pengen nangis. Tapi disupport terus sama Mama dan bidan2 dan tante2 yang ada di RS. Bersyukur sekali rasanya dikelilingi mereka2 ini.

“Kalau semakin sakit artinya semakin maju prosesnya..”

Bener juga. Pas lagi meringis kesakitan gitu dateng lagi dokter kandunganku. Pas awal.kontrol dulu dia pernah nanya pengen anak berapa. Dan aku sama suami bilang pengen punya 3. Kemudian makin kesini makin pengen nambah gitu padahal satu aja belom keluar wkwk.

“Nah pas lagi kontraksi gini nih kita tanya, jadinya mau punya anak berapa? Haa haa haa. . .”

Zzz bisa aja si dokter. Akunya cengar cengir aja gak bisa mikir. wkwkwk.

Pas dicek bukaan ternyata udah bukaan 3. Wawwww. Tak pikir bakalan nunggu di rumah rupanya diperkirakan akan melahirkan hari itu juga karena siangnya jam 2 an dicek lagi udah bukaan menuju 6. Di bukaan segitu sakitnya makin woaaarghhhh. Tapi betul juga tuh hypnobirthing dengan segala tipsnya buat relaks dan atur napas panjang tenang dll. Hanya saja prakteknya masih agak berantakan. Udah kesakitan gitu kayak pengen berubah jadi hulk gitu. Sama Mamake disuru dzikir n baca doa. Doa Nabi Yunus pas dalam perut hiu…

Sementara itu Papa yang kerja malam sibuk menghubungi suami. Sedangkan suamiku lagi ribet nyari tiket kemari. Yess entah mengapa di hari itu tiket pesawat pada abis dari Palembang ke Jakarta dan Jakarta ke Pku. Sampe suamiku minta tolong sama calo.

Menjelang asar udah makin yahud lah ya nyerinya. Sakit pengen pup juga udah makin kuat tapi masih belum boleh ngejan. Lalu barulah sebelum asar itu baru muncul darah. Apa sih istilahnya? Bloody show ya kalo ga salah. Habis asar dicek sama tante bidan ternyata bukaan udah lengkap!

Yay!!!!! Udah kangennnn sama anakku dan pengen pup to the maxxxxx.

Saat itu Mama lagi sholat Asar di mushola. Tapi karena udah waktunya utk berjihad *cye* digotong langsung ke ruang persalinan. Tau gakkkk sehhh rasanya bagaikan dalam drama Greys Anatomy wkwkwk.

Gak lama muncul mama juga di ruang persalinan. Tadinya si Mama pengen nunggu di luar aja tapi disuru ikut masuk sama bidannya. Ternyata Mama kuat juga nemenin aku melahirkan. Makin aku cinta padamu, Makkk.

Kirain langsung akan disuruh push push and push kyk di film gitu yakan.

Ternyata masih harus menunggu lagi. Kali ini menunggu kepala bayi keliatan sampe segede…apa yah. ada ukurannya lah pokoknya. Dan menunggu anus terbuka sampe segede buletan yang dibentuk jari telunjuk dan jempol disatuin. Woww. Emang anus bisa segede itu ya bukanya wuih.

Sembari menunggu tersebut akunya masih sibuk menahan sakit sambil atur napas panjang panjang dan sesekali merintih yang kemudian diluruskan Mama jadi dzikir dan doa. Tante Bidan woles bgt masih asik ngisi data n administrasi atau apalah. Cuman sesekali nengokin pas akunya teriak..

“Tantee.. pengen eekkk..”

Tante Bidan ngintip di bawah sana dan cuman bilang, “Oh.. belom lagi ini.. tapi udah keliatan ni rambutnya.. cobaklah liat nih, Ni..” sambil ngajakin Mamaku ngintip pintu keluar dedek bayi huft.

“Ih iyaaa…” kurleb gitulah komennya si mama.

Makin cemungudlah diri ini mendorong dan mendorong supaya dedek bayi cepet keluar palaknya. Habisnya terasa semakin nyata aja kan bentar lagi insyaAllah udah gendong2 anak bayi… Bayi sendiri.. :’)

Biar makin memudahkan bayinya nyari jalan lahir, sama tante bidan aku disuruh tidur miring kiri. Emang makin mantep aja rasanya. Tapi gakpapalah gimana biar bisa cepet keluar anakku tersayang.

Dan saat rintihan pengen eek berikutnya barulah si Tante Bidan menyuruh ngejan.

Pada tahap ini sebenernya diriku udah kayak setengah sadar habisnya sekarang lupa. Yang keingat cuman rasa pengen pup yang sangat besarrrrrr… haha..

Galau Cuti

Eng ing eng.

Inilah salah satu dilematisnya pasangan jarak jauh. Saat isteri hamil tua, suami udah siap-siap pengen cuti. Tapi persisnya kapan?

Masih bingung ini. Secara cutinya terbatas dalam setaun. Cuti isteri bersalin aja cuman 2 hari, selebihnya ngandelin cuti tahunan (yang udah diirit-irit sedemikian rupa).

Semoga bisa segera mendapatkan pencerahan.

Week 33

Wuihhh udah masuk minggu ke 33. Alhamdulillah. Sampe sekarang kondisi masih serasa sehat dan fit. Perut makin membuncit tapi badan sih segini-segini aja. Heran, padahal makan udah banyak haha.

Terakhir cek di bulan Agustus:
-15 Agustus: USG ditemenin suami hihi. Pas lagi suami lagi di Duri dalam rangka lebaran. Pas di USG juga udah keliatan jenis kelaminnya calon bayi ini. Tapi tetep aja keakuratannya gak bisa jamin 100% karena baru pastinya itu entar pas anaknya keluar bener2 haha. BBJ udah 1.4 aja. Terus pas posisinya itu lagi telentang gitu dan mangap2 kata si dokter. Hahaha lagi apa siiih Nak..

-19 Agustus : Konsultasi biasa dan cek darah serta urine. Udah makin bingung juga mau nanyain apalagi sama si dokter haha..

Sekarang-sekarang lagi menikmati aja terus gerak-gerik calon bayi di perut. Yang ntar kalo calon bayinya udah lahir mungkin bakalan dirindukan moment kayak gini :’)

Hamil itu indah sekali. Melahirkannya gak tau deh nanti. Kok liat di forum2 gitu agak serem hehehe. Ya namanya juga jihad, gitu katanya. Tapi yang jelas si akunya masih pengeeeenn hamil lagi…dan lagi..dan lagi…dan lagi…. Biarpun teler pas morning sickness melanda, senewen pas gak bisa makan apa-apa, tapi ini tuh proses yang nikmat hihi. Ngerasain pertumbuhan dan perkembangan seorang manusia dalam tubuh kita, dari yang awalnya keciiiiiil terus nambah terus ukurannya, lalu mulai terasa detak kehidupannya, tiba-tiba perut kayak ada yang geratakin dari dalam, terus jendal jendol di sana sini, tiba-tiba keras dan menegang membentuk kotak gak beraturan… Rasanya kayak jatuh cinta lagi :’)

Hehehe.. Mudah-mudahan nikmat juga pas melahirkannya soalnya aku pengen punya anak yang banyakkkk aamiin..

Btw kemaren-kemaren sempat ngerasain nyeri parah kayak lagi dapet. Curiganya itu adalah kontraksi palsu. Rasanya luar biasaaaaaa, bikin terdiam dan keringat dingin. Heheheh gimana dengan kontraksi asli ya nanti..

Mudah-mudahan lancarrrrr, sehat dan selamat aku dan calon anakkuuuu.. Pas timingnya saat suami lagi disini.. Pas lagi ada yang bisa anterin ke RS.. Aamiin aamiin..
Semoga jadi perjumpaan ibu anak yang membahagiakan hihi.

Week 26

Whoa! Gak berasa kemaren udah masuk minggu ke 26 aja. Pertambahan BB sepertinya masih kurang. Pergerakan si manusia kecil kesayangan mulai sering kerasa, rasanya semacam ada kupu-kupu di perut gitu. Geli-geli lucu haha.

Dari bulan Juni lalu hingga sekarang udah dua kali kontrol ke dokter dan sekali USG.

-25 Juni 2013: kontrol pertama, dilanjut cek darah dan urine juga. Menurut dokternya keadaannya sehat dan normal aja insyaAllah.

-4 Juli 2013: USG, hasilnya juga alhamdulillah sehat dan normal. Tapi due date nya jadi beda kalo berdasarkan hasil USG. Menurut HPHT seharusnya usia janin 22 minggu, tapi dari hasil USG dibaca 25 minggu. Untuk mastiinnya, aku disuruh bawa hasil USG yang pertamaaa sekali. Soalnya kata dokter, hasil USG pertama yang paling akurat.

-22 Juli 2013: kontrol ke dokter, langsung divonis BB ku masih kurang soalnya gak naik dari bulan lalu, dan hasil cek darah menunjukkan HB ku cuman 8 alias kurang darah. Panyesan lah ya selama inj suka lemes dan gampang capek gitu. Jadinya disuruh makan yg banyak dan ditambah dosis obat penambah darahnya. Sementara itu kondisi janin berdasarkan detak jantungnya insyaAllah baik-baik aja. Ternyata due date dan HPHT ku cocok dan hasil USG kemarin itu nunjukin kalo bayinya lebih besar aja dari yang seharusnya.

Dan sampe ke hari 19 (apa 18) Ramadhan ini aku masih bisa berpuasa. Dokternya bilang gak papa yang penting nutrisi cukup pas sahur dan buka. Mudah-mudahanlah ya gak kenapa-napa. Semoga dilindungin terus sama Allah dan dilancarkan sampe lahiran dan seterusnya jadi anak yang soleh(ah) juga.

Semakin hari semakin rindu aja sama si calon bayi ini :’)

Dan makin menghargai sesama perempuan, lebih-lebih ibuku sendiri. Hamil ini bukanlah proses yang bisa dijalani dengan gampang, mudah. But surely it’s an amazing process, a wonderful experience.

Ibaratnya hijrah, inilah perubahan fase kehidupan perempuan menjadi seorang ibu. Selanjutnya life will never be the same anymore katanya. Aw. I really cant wait :’)
Deg-degan juga sik tapi haha.

Semoga diberkahi proses ini dan dilancarkan sama Allah, Sang Pengatur Segala.

Juli 2013

Week 19

Alhamdulillah minggu lalu cekap di klinik langganan Baturaja kondisi kandungan baek2 aja dan dibolehin terbang pulkam sama dokter pemgganti (dokter aslinya lg umroh). Diresepin vitamin DHA gitu dan gak dikasi kalsium malah. Pas minta kalsium2an malah disarankan buat diasup secara alami lewat makanan buah dan susu.

Pas di USG, udah mulai keliatan tulang belulang debaynya. Lagi meringkuk macem sujud gitu di dalem rahim. Ah. Mengharukan. Pengen peyukkkk tiyum cepet2. Saking keasikan konsultasi sama dokternya sampe kelupaan minta print out hasil usg nya. Bah bah bah.

Dan kemaren usia kandungan udah mencapai 19 minggu. Perasaan doang apa beneran ya, tapi kadang suka ada gejolak menggelikan gitu tiba-tiba. DEG. Terus hilang lagi. Hehe gak ngerti juga. Terus sekarang juga udah gak pernah tegang-tegang kaku lagi rahimnya yang tempo lalu diduga dokter itu kontraksi palsu.

Seperti biasa cuman bisa berdoa, usaha, dan menitipkan keutuhan kandunganku ini pada Allah swt. Dialah sebaik-baiknya Penjaga 🙂

Week 17

Energi udah kembali. Alhamdulillah udah bisa makan normal lagi kayak dulu meskipun kadang kala eneg dan muntah.

Nah tapi seminggu terakhir suka berasa perut bagian bawah tiba-tiba keras, tegang, dan kaku. Apalagi kalo nahan pi2s. Tapi begitu dibawa tiduran dan istirahat langsung hilang. Kirain apa itu.

Setelah googling kesana kemari sepertinya itu kontraksi. Dan kontraksi di usia kandungan segini kayaknya kecepetan. Dikhawatirkan terjadi kontraksi dini.

Serem. Mudah-mudahan gak kenapa-napa deh ini. Ngeri juga baca-baca di forum pregnancy gitu. Biar gak kepikiran akhirnya pasrah aja sambil kurangin aktivitas. InsyaAllah ntar mau dikonsultasikan juga ke dokter.

😐

Week 11

Sabtu lalu, tepatnya tanggal 13 April, kurang lebih kehamilanku usianya kurang lebih 11 minggu.

Kondisi masih sama kayak minggu sebelumnya. Masih mual-mual, bawaannya pengen muntah, ogah makan nasi dan spicy foods, dan puncaknya malem sebelum tidur itu jekpot yang pualing dahsyat.

Malam itu aku makan nasi dikit pake ikan nila sama hati ayam yang digoreng. Sebenernya pernah baca kalo ibu hamil sebaiknya gak konsumsi hati dulu karena vit A nya. Nah tapi berhubung lagi pengen akhirnya icip-icip dikit.

Habis makan itu aku masih enteng aja. Aman, gak kembung-kembung amat. Tapi persis sebelum tidur tiba-tiba perut rasanya begah dan penuh. Gak enak banget buat tidur. Ternyata bener aja. Sukses jekpot dan membuang sisa-sisa hati dalem perut. Kayaknya nyampur sama asam lambung deh. Dan itu perihhhhhhhh bgt bgt bgt di kerongkongan. Kayak ada yang nyangkut dan belum tuntas tapi ketahan. Perut sih udah enakan padahal. Dicoba tidur tapi berasa pengen jekpot lagi. Bolak balik ke kamar mandi. Keluar lagi sisa-sisa makanannya. Gak taulah kenapa itu rasanya perih banget padahal gak makan sambel yang banyak. Huhu.

Asli seumur-umur ini tuh munmun paling gak enak deh. Bikin susah tidur jadinya.

Mau gak mau aku paksain aja buat tidur. Bantalnya dibikin agak tinggi. Sebelumnya makan roti dulu dikit biar enakan mulutnya. Akhirnya bisa tidur dengan kondisi kayak gitu sambil berharap semoga besok gak begini-begini amat jekpotnya. Capek soalnya. Bikin lemes juga.

Alhamdulillah pas bangun besoknya udah jauh enakan. Cuman agak pegel aja lehernya haha.

Begitulah sekelumit kondisi saat usia kehamilanku 11 minggu. Yang jelas sih sampe sekarang kayaknya BB belum kunjung stabil sejak minggu 8 itu turun. Makan minum susah benjet. Akunya manja dan rewel gini jadi kasian sama suami. Mudah-mudahan di trimester 2 nanti udah enakan. Supaya asupan makanannya juga lebih ok dan sehat. Haha.