Persoalan Nama

Haha. Klasik ya?

Setelah anakku terlahir ke dunia, selanjutnya orang tuanya diharuskan ngasi nama yang baik. Sebenernya sejak anakku masih dalam kandungan, aku dan suami serta ortu udah nyoba nyari2 nama yang pas dan okeh. Akan tetapi, susah juga buat sepakat antara aku dan suami. Misalnya aku udah suka satu nama, malah suami yang gak suka. Begitu juga sebaliknya. Giliran udah sama2 suka satu nama lain, eh malah samaan sama anak tetangga. Errr. Gak kelar2 lah pokoknya hingga akhirnya kita berdua putuskan untuk ntar aja mikirinnya kalo anaknya udah lahir.

Karena nama adalah doa, pastinya nyari nama yang bagus2 dong. Apalagi nanti di akhirat kita akan dipanggil sesuai nama masing2 maka namailah anak dgn baik. Dan buyarlah impianku untuk ngasi nama anak sesuai nama kota paporit di dunia.

Nih ya. Padahal udah cita2 bgt mau kasi nama anak Sitka Alaska kalo dapetnya anak perempuan. Hikssss. Wkwkwk.

Beralih jadi mencari nama yang islami dan penuh niat doa.

Setelah suami nyampe malam2 setelah anakku lahir, kita pun lanjutinlah diskusiin nama yang ketunda dari kapan tau ini.

Akhirnya sepakat mau ngasi nama Muhammad Ibrahim. Karena masih dalam bulan haji dan si akuh ngefans berat sama kedua Rasul tsb. Keduanya punya kisah yang menarik dan berakhlak mulia. Semoga anakku kelak bisa sesoleh beliau2..

Ternyata keluargaku dan suami setuju2 aja sama nama tsb. Sama Mas nya suami malah dikasi tambahan nama Al Fatih yang artinya pembuka. Dan kami terimalah nama tsb dgn senang hati serta riang gembira.

Jadilah nama anak kami Muhammad Ibrahim Al Fatih.

Selanjutnya di hari ke 7 lahirnya, tanggal 29 Oktober 2013, diadakan akikahan buat Ibrahim. Banyak dibantuin sama Mama, Papa, dan tetangga deket rumah. Acaranya kecil2an cuman ngundang jemaah Masjid Al Muhajirin saat sholat Maghrib dan tetangga satu gang. Suami motong kambingnya sendiri *penting*. Hakhakhak.

Besoknya Ibrahim dibotakin sama kakeknya haha. Lumayan anteng Ibrahim pas dibotakin.

Di hari ke 10 pusernya puput alias lepas. Dan sejak saat itu Ibrahim jadi punya kebiasaan dalam sehari pasti ada rewelnya, kalo gak siang, sore, ya malam. Rewelnya itu kayak gini, pas disusuin di tengah2 tiba2 dia nangis dan berenti nyusu, kemudian nyusu lagi, kemudian nangis lagi.. Nyusunya jg yang kayak kelaperan n lahap n buru2 gt.. Jd takut tersedak sebenernya dan semacam sering ketelan angin. Hahah gituuu terus sampe akhirnya tenang dan tidur.

Anakku, semoga sehat selalu dan senantiasa dalam lindungan Allah swt ya..

Peluk cium! :*

Melahirkan :’) bag.2

Saat udah stage 2 itulah ya alias bagian ngeluarin bayi, saking rasanya ruarrrr biasa (eh tp lebih nyakitin bagian kontraksi sih), diriku pejamin mata dan cuman pengen dorong n ngejan sekuat tenaga……

Sampe Mama dan Tante2 Bidan bilang, “Udah.. udah..”

Dan aku yang masih agak shock tau-tau disodorin bayi berlumur lemak2 putih gitu. Diletakkanlah anak bayi ini di dadaku. Tangisannya kenceng sekali. Pastinya gak kuat nahan air mata….terharu.

Mama pun udah nangis aja. Bukan nangis ngeliat akunya kesakitan, tapi liatin anak bayi keluar…cucunya. Bukti kekuasaan Allah yang Maha Besar…

Ya ampun. Ini dia anak yang selama ini nemenin aku… Yang suka nendangin perut… Nyolekin dari dalam sana… Gerak gerik jumpalitan… Ihhh gak nyangka. Ya Allah sayang banget sama manusia mungil ini…

Pas lagi terlena dan takjub sama bayi yang lagi IMD, dijahitlah di sana. Tetep berasa ya bokk sakitnya wkwkwk. Tapi perhatian agak kebagi sama adanya anakkuu…

Dan sehabis melahirkan, beneran deh makin sayang sama ortu. Lebih2 Mama. Bukan, bukan cuma karena ngerasain melahirkan itu sakit. Tapi karena aku sendiri ngerasain betapa kuatnya peran Mama semenjak aku dalam kandungan, ngelewatin sekian fase kehidupan, bahkan sampe aku melahirkan…Mama yang selalu siap sedia buat anaknya. Dengan kelembutan sekaligus kekuatannya, seorang Ibu tuh emang luar biasa yah. Dan sekarang sehabis melahirkan pun, Mama juga yang banyak membantu aku mulai dari nyiapin makan, ngajarin ngurus bayi, juga ngerawat tubuh… Karena selama 40 hari ini diriku belum boleh banyak bergerak dan bekerja.

Kata Mama itu semua dilakukan Mama karena beliau pun diperlakukan kayak gitu sama alm. nenek. Kayaknya bener ya, kalo kita dirawat dan diperhatikan dengan baik oleh ortu, maka kitapun akan melakukan hal yang sama buat anak kita… ya gak sihhh hahah.

Karena suami belum kunjung tiba, akhirnya anakku diadzankan sama kakeknya. Pas diadzankan sampe keluar air mata loh dia tapi gak kedengeran tangisnya. Anakku juga gak dimandiin karena lahirnya udah kesorean. Dan aku sukaaaaaaaa sekali baunya yang belum mandi ini. Bau lemak2 ituh hihi.

Suami baru nyampe malemnya jam 9an gitu dan ikutan nginap di RS. Senengnya lagi ternyata dokterku, bidan2, dan RS ini mendukung bayi tidur deket ibunya. Kata dokter, cuma ibunya yang paling tau keinginan si bayi dan gak perlu dipisah2. Taro di boxnya kalo ibunya mau pergi bentar aja misal ke WC dll. Udah gitu kata dokter lagi, kehangatan dr ibu itu inkubator alami buat bayi yang baru lahir. Whoaaa manteppp.

Hari itu juga aku langsung diajarin sama tante bidan buat ngasi ASI. Kata si tante dalam dua hari ini kebanyakan emang belum keluar ASI nya, cuman keluar kolostrum dan itu okeh bgt buat si bayi. Dan jumlah ASI akan beratambah terus kalo ibunya sering ngasi ASI ke anaknya. Jadi jangan males nyusuin buibuuu.. Kekeke.

Sampe pulang aja masih dipesenin sama tante2 bidan, “Sering2 susuin anaknya ya.. ASI eksklusif ya…”

Hua…

Dan besokannya pagi2 udah disuru mandi sama bidan di pagi buta. Biar bersih pas kunjungan dokter kali ya. Sebelum bersalin kemaren juga disuru mandi deng keramas pake air anget. Dan kontraksi di bawah air hangat itu jauuuuh lebih enakeun gak tau kenapa. Kebayang aja waterbirth itu tentu lebih enak juga kali yahhh..

Jahitan masih perih2 gitu. Tapi yang gak enak tuh sekitaran asshole kenapa gak nyaman juga ya. Baru inget kemaren kan dia ikutan abis mangap guede juga ya wkwkwk.

Sebelum dikunjungin dokter, diriku diajarin mandiin bayi sama bidan. Bidannya udah jago bener sampe bisa tebalikin bayi wkwk. Yah abis dimandiin jadi ilang deh bau lemak bayikuu yang sangat kusuka. Tapi anakku jadi kinclong huihihi.

Karena dokter ngeliat diriku sudah fit dan bisa jalan, langsung beliau putuskan siang ini sudah bisa pulang. Lalala yeyeye sekaliiii. Sebenernya masih agak lemes. Tapi udah mendingan. Sehabis melahirkan tuh yang bener2 lemes dan kedinginan.

“Tante kok lemes gini ya..” kataku ke Tante Bidan pas mau dibawa ke kamar perawatan. Rasanya badan kayak menzombie gitu.

“Ya iyalah namanya juga habis melahirkan. Kan tenaganya banyak terkuras..”

Oiya juga.

Kemudian anakku juga diperiksa sama DSA dan diambil darah segala. Dikunjungin jugak sama ahli gizi. Lalu beberes administrasi dan birth certificate (buat urus akte kelahirannya).

Bicara soal layanan RS ini, alhamdulillah puas sekali. Emang pas konsultasi hamil gak selalu di USG padahal kan pengen liat si bayi ya. USG nya juga tergolong mahal 600rebuan padahal di tempat lain gak sampe 200ribuan (gak ngerti juga apa alatnya beda apa gmn). Terus RS ini Pro ASI, Pro Rooming in bayi dan mamaknya, kamar serta WC kamar perawatannya bersih, bidannya ramah2 dan gak pelit ilmu, dan gak mahal2 amat jg biaya lahirannya.

Siangnya sebelum zuhur dijemput deh sama Mama Papa alias Nenek Kakek baru huihihi. Senangnyaaa bisa balik ke rumah lagi sambil bawa anggota keluarga baru.

Alhamdulillah. Akhirnya memasuki tahap baru kehidupan. Dari yang dulu cuma sebagai anak, lalu jadi isteri, sekarang jadi ibu. Semoga bisa mengemban amanah Allah ini dengan baik. Semoga bisa jadi ibu yang solehah biar anaknya juga soleh…

Karena gak cuma ortu yang pengen punya anak soleh(ah), anak2 pun juga maunya punya ortu yang soleh(ah)…

Sampe sini, anakku masih belum punya nama huehehe.